Menteri PUPR Dampingi Presiden Jokowi Resmikan 52 Km Jalan Tol Baru Di Sumatera Utara

0
50
pu.go.id

MEDAN, infonasional.com – Presiden Joko Widodo didampingi Menteri PUPR (Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat) Basuki Hadimuljono meresmikan dua ruas tol yakni Tol Medan-Kualanamu-Tebing Tinggi seksi 2-6 sepanjang 41,7 km dan Medan-Binjai seksi 2-3 sepanjang 10,5 km. Peresmian dilakukan di Gerbang Tol Kualanamu dengan penekanan sirine dan penandatanganan prasasti, Jumat (13/10).

Turut hadir pada acara tersebut, Sekretaris Kabinet Pramono Anung, Menteri BUMN Rini Soemarno, Gubernur Sumatera Utara Tengku Erry Nuradi, serta Dirut PT Jasa Marga Desi Aryani. Sehari sebelumnya, Presiden Jokowi meresmikan ruas tol Palembang-Indralaya seksi 1 sepanjang 7,8 km.

“Saya sudah mendapatkan laporan bahwa untuk Kualanamu-Tebing Tinggi, pembebasan lahan sudah selesai, tinggal masalah konstruksinya. Saya tanya Menteri PUPR, selesainya kapan? Dijawab pertengahan tahun 2018  sudah tersambung dari Medan hingga ke Tebing Tinggi,” kata Presiden.

Kehadiran ruas tol Medan-Kualanamu-Tebing Tinggi akan meningkatkan konektivitas guna memperlancar distribusi dan menurunkan biaya logistik barang dan jasa. Tol ini juga semakin memperkuat struktur kawasan perkotaan metropolitan Medan-Binjai- Deli Serdang-Karo sebagai metropolitan terbesar ketiga terbesar di Indonesia.

Ruas tol ini sekaligus menghubungkan pusat-pusat pertumbuhan ekonomi nasional di Sumatera Utara, seperti kawasan industri Medan, Bandara Kualanamu, Pelabuhan Kuala Tanjung, Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Sei Mangke, serta akses menuju Kawasan Strategis Pariwisata Nasional (KSPN) Danau Toba. Nantinya semua  akan terhubungkan dengan Tol Medan-Kuala Namu-Tebing Tinggi-Pematang Siantar-Parapat.

Waktu tempuh dari Bandara Kualanamu ke Danau Toba akan lebih singkat dari saat ini  4-5 jam menjadi 1,5 hingga 2 jam saja. Hal ini sejalan dengan amanat Nawa Cita untuk meningkatkan  konektivitas sebagai komponen penting dalam meningkatkan daya saing Indonesia. Berdasarkan laporan Global Competitiveness Index, daya saing Indonesia meningkat dari tahun lalu yang berada di peringkat ke-41 menjadi peringkat ke-36 pada tahun 2017 ini.

Sementara beroperasinya Tol Medan-Binjai juga sudah lama ditunggu masyarakat karena akan menjadi jalur alternatif untuk menghindari kemacetan di jalan arteri yang menjadi jalur utama lalu lintas Medan-Aceh.

Ruas Medan-Binjai dan Medan-Kualanamu-Tebing Tinggi telah selesai diuji coba dan sertifikat laik fungsinya sudah dikeluarkan. Jalan tol baru tersebut akan dibuka untuk dilalui tanpa tarif dalam rangka sosialisasi kepada masyarakat, hingga keluarnya surat keputusan Menteri PUPR mengenai tarif kedua tol tersebut.

Jalan Tol Medan-Binjai sepanjang 16,7 km dikerjakan oleh PT Hutama Karya (Persero) dengan nilai investasi Rp 1,6 triliun. Pembangunan tol ini dibagi menjadi tiga seksi yakni seksi pertama, Helvetia-Tanjungmulia yang belum selesai dikerjakan karena masih ada kendala pembebasan lahan. Seksi kedua dari Sei Semayang menuju Helvetia sepanjang 6,2 kilometer dan seksi ketiga Binjai menuju Medan dengan panjang 4,3 kilometer.

Sedangkan pembangunan ruas Medan-Kualanamu-Tebing Tinggi dibangun sebanyak 7 seksi dengan total panjang 61,70 km.

Pembangunan dilakukan melalui skema kerjasama pemerintah dengan Badan Usaha Jalan Tol ( BUJT) yakni PT Jasa Marga Kualanamu Tol (JMKT). Pemerintah memberikan dukungan berupa konstruksi Seksi 1B Simpang Tanjung Morawa-Simpang Perbarakan (7,5 Km) dan Seksi 2 Simpang Perbarakan-Kualanamu (7,05 Km) dengan anggaran sebesar Rp 1,4 triliun.

Untuk seksi yang belum selesai yakni Seksi 1A sepanjang 3,25 km yang dikerjakan oleh JMKT dan Seksi 1B sepanjang 7,5 km yang dikerjakan pemerintah dan Seksi 7 Sei Rampah-Tebing Tinggi sepanjang 8,87 km dalam tahap konstruksi. (PUPR/IFN)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

four × 1 =